Jaga Resiliensi Perekonomian Indonesia, Menkeu: Ekonomi Bergantung Perbankan

JAKARTA, Update – Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati mengajak para banker untuk bersama menjaga resiliensi perekonomian Indonesia Tahun 2023. Jika Menkeu menjaga perekonomian melalui APBN, Bank diharapkan mampu menjaga ekonomi di bidang sektor keuangan, mengingat peranannya di sektor ini sangat dominan.

Dilansir dari laman Kemenkeu Senin (09/01/2023) disebutkan, naik turun, sehat tidak sehat ekonomi sangat bergantung kepada perbankan. Menkeu berharap di 2023 bankers dapat mengambil banyak pelajaran dari situasi yang dihadapi di tahun sebelumnya.

“Hal ini seperti disrupsi kenaikan harga komoditas, inflasi, kenaikan suku bunga, dan meningkatnya cost of fund akibat kondisi geopolitik Rusia-Ukraina,” kata Menkeu dalam CEO Banking Forum di Jakarta, Senin (09/01).

Selain itu, Menkeu juga menyampaikan prediksi dari IMF mengenai pertumbuhan ekonomi dunia yang menurun di tahun 2023 yakni hanya 2,7%. Prediksi ini menjadi kewaspadaan keadaan dunia yang kurang menggembirakan dengan adanya kemungkinan inflasi dan resesi, juga masalah debt sustainability di berbagai negara.

“Saya berharap anda bukan orang yang kedandapan menghadapi 2023. Jadi saya juga berharap anda thinking ahead,” tandas Menkeu.

Dengan keadaan ekonomi dunia yang memang dalam situasi yang sulit, kondisi geopolitik juga mudah berubah, dan adanya perubahan lingkungan, perubahan iklim, dan digital ekonomi, Menkeu meminta kewaspadaan dapat disikapi tanpa paranoid dan pesimis. Optimisme tetap dapat terbangun dengan bekal 2022 yang telah ditutup dengan pertumbuhan ekonomi yang sangat baik.

“Jangan salah arah, jangan salah kompas, jangan salah bersauh,” pungkas Menkeu. /fsp

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *