30/03/2022 14:24:00

JAKARTA, Update – Badan Layanan Umum (BLU) mempunyai peranan penting dalam mengawal target APBN 2022. Demikian dilansir laman Kemenkeu RI Rabu (30/3).

Disebutkan, keberadaan BLU pada 22 Kementerian/Lembaga diharapkan dapat memberikan multiplier effect yang menjadi stimulus akselerasi ketercapaian tujuan dan terus mempercepat recovery ekonomi dengan implementasi values SPEED (Sinergi, Profesional, Efektif, Efisien, dan Digital).

Rapat Koordinasi (Rakor BLU) diselenggarakan dalam rangka mengawal komitmen Pemimpin BLU, Dewan Pengawas, dan Kementerian/Lembaga terhadap kontrak kinerja, untuk mendorong inovasi, kreativitas penyediaan layanan, dan transformasi melalui digitalisasi layanan BLU kepada masyarakat dengan tetap menjaga tata kelola BLU yang baik dan akuntabel.

“Saya menyambut baik inisiatif rapat koordinasi hari ini dan juga seremonial untuk penandatanganan kontrak sebagai suatu bentuk transparansi dan akuntabilitas dari institusi pemerintah yaitu BLU/Agency, yang memang didirikan didalam rangka untuk bisa memberikan pelayanan kepada masyarakat secara baik sesuai dengan standar dan seharusnya juga bisa melebihi harapan dan ekspektasi masyarakat,” terang Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati dalam Rakor BLU 2022, Rabu (30/03).

Lebih jauh disampaikan, Menkeu mengatakan bahwa berbagai hal yang menjadi tantangan dari pembangunan pemerintah juga menjadi tantangan kinerja bagi BLU. BLU merupakan vehicle dan alat/instrumen pemerintah untuk bisa mencapai tujuan dan target dari agenda pembangunan nasional. Menkeu mengingatkan kepada para pengelola BLU supaya terus menyadari bahwa keberadaan dan peranan BLU selalu dikaitkan dengan tujuan pembangunan negara. Sehingga para pengelola, pemimpin, dan dewan pengawas BLU perlu meningkatkan kinerja untuk mewujudkan visi tersebut.

“Oleh karena itu kita harus mewujudkannya juga dalam kontrak kinerja yang ditandatangani hari ini. Saya senang tadi melihat kontrak kinerjanya tidak hanya menyangkut bidang keuangan, namun juga dari sisi berbagai perbaikan tata kelola yang pada ujungnya adalah untuk meningkatkan pelayanan pada masyarakat,” tambah Menkeu.

Menurut Menkeu, peningkatan kinerja, transparansi, akuntabilitas, dan tata kelola BLU perlu dilakukan dikarenakan pemerintah terus berbenah dan melakukan pekerjaan besar pada pembangunan kualitas SDM, dimana sektor pendidikan dan kesehatan menjadi faktor yang sangat penting.

Selain itu, kondisi ekonomi dan geopolitik global yang terus mengalami dinamika yang saat ini terjadi akan sangat mempengaruhi banyak hal. Diantaranya peningkatan harga komoditas, suku bunga dunia, dan inflasi. Konsekuensi ini akan mempengaruhi kemampuan BLU dalam menjaga pelayanannya karena dengan adanya peningkatan harga dan konsekuensi lainya maka masyarakat harus tetap bisa dijaga kemampuannya dalam mengakses layanan BLU terutama pada pelayanan dasar umum yang sangat vital seperti pendidikan, kesehatan, serta layanan bantuan bagi usaha kecil menengah.

Secara spesifik, Menkeu menyebut bahwa BLU di bidang kesehatan harus terus meningkatkan kinerja sebagai katalisator pembangunan. Selain saat ini sektor kesehatan sedang difokuskan pada penanganan pandemi Covid-19, namun target pembangunan pemerintah jangka menengah-panjang diantaranya penurunan stunting, perluasan akses layanan kesehatan dasar masyarakat, penanganan penyakit tidak menular akibat perubahan gaya hidup yang prevalensinya terus meningkat, dan target pembangunan pada sektor kesehatan lainnya tidak boleh ditinggalkan.

“Oleh karena itu saya berharap BLU di bidang kesehatan mampu menjadi agency yang di satu sisi berfokus kepada pelayanan, namun juga pada saat yang sama menyinergikan, berkolaborasi dan mengharmoniskan langkah-langkah dengan reformasi di bidang kesehatan agar kita mampu meningkatkan kualitas sumber daya manusia terutama di bidang kesehatan. Ini terutama pada saat kita dihadapkan kondisi transisi dari pandemi menjadi endemi,” terang Menkeu.

Menkeu juga mengatakan bahwa kualitas pendidikan di masyarakat masih perlu diperbaiki. Berbagai reformasi yang dilakukan memperbaiki daya kompetitif dan kualitas SDM oleh Kementerian Dikbud Ristek, BRIN, maupun Kementerian Agama diharapkan juga bisa diterjemahkan dalam kinerja BLU kita. Sehingga BLU di bidang pendidikan tidak hanya sekedar mencatat kinerja keuangannya, namun betul-betul memfokuskan pada pelayanan pendidikan yang bisa memberikan kesempatan kepada anak didik menjadi generasi yang mampu bekerja secara produktif, memiliki karakter dan mampu terus berinovasi. /fsp

By emiten

Leave a Reply

Your email address will not be published.